21Dec, 2016

Transformasi Sebuah Minat dalam Bidang Fashion

Delia Kartika, lulusan asal Indonesia yang berusia 22 tahun dari MDIS School of Fashion & Design, menggelar koleksi kreatifnya di Singapore Fashion Week 2016

Keinginan Delia Kartika untuk terjun ke dalam dunia fashion design telah membuatnya berpindah jalur – yaitu memilih untuk mengejar Sarjana Strata Satu di bidang Fashion Design ketimbang melanjutkan studinya di bidang ilmu sains. Kecintaan Delia pada seni dan menggambar memberikan fondasi yang kuat untuk menekuni minatnya di bidang fashion.

Setelah lulus dari Management Development Institute of Singapore (MDIS), Delia berkesempatan untuk menampilkan koleksi perdananya dalam acara fashion bergengsi di Singapura pada bulan Oktober lalu – Singapore Fashion Week 2016. Menandai debutnya sebagai desainer muda berbakat dari Indonesia, Delia memamerkan karya desain kreatifnya di runway sebagai bagian dari MDIS Graduation Show 2016 yang kedua, dari School of Fashion & Design, yang bekerjasama dengan Nottingham Trent University, Inggris.

MDIS Graduation Show menjadi panggung bagi enam desainer muda dari Asia untuk menampilkan bakat mereka. Umumnya, karya desain mereka terinspirasi dari eksplorasi diri, kebebasan, serta berbicara mengenai kekuatan, keberanian, kerentanan dan kelembutan; yaitu berbagai macam aspek dan esensi dari seorang wanita.

Q: Apa yang mendorong minat kamu untuk belajar fashion design?

A: Saya merasa penasaran mengenai dunia kerja yang sebenarnya dalam bidang fashion dan bagaimana fashion dipandang dari budaya yang berbeda-beda. Bagi saya, kesenian menggambar dapat menambah kreativitas dan inilah yang membuat saya merasa nyaman dalam mengejar cita-cita di bidang fashion. Segera setelah saya memulai kuliah di MDIS pada tahun 2013, saya sadari bahwa proses menciptakan koleksi desain; dari mulai merancang konsep hingga membuatnya, sangat menarik dan saya menikmati proses tersebut.

Q: Bagaimana MDIS mengasah dan mengembangkan pengetahuan serta bakatmu dalam meraih cita-cita?

A: Secara pribadi, saya ingin memberikan kontribusi saya dalam mengembangkan industri fashion Indonesia dari segi pengembangan produk, terutama menciptakan karya-karya desain bagi kaum perempuan. Gelar yang saya dapatkan melalui MDIS School of Fashion and Design, yang bekerjasama dengan Nottingham Trent University, Inggris merupakan pilihan yang tepat bagi saya untuk mengasah keterampilan dan pengetahuan saya di industri fashion.

Dosen-dosenku yang berpengalaman turut membantu dalam memberikan wawasan mengenai industri fashion dan memberikan saran yang bersifat membangun dalam pengembangan portofolio saya. Berbagai fasilitas kampus yang lengkap seperti; Fashion Studio, kurikulum project (praktek), studio pelatihan, tugas-tugas yang diberikan dan hubungan kerjasama dengan para pekerja industri fashion, membuat saya lebih terbiasa dengan industri fashion sebenarnya. Tentunya, pengalaman terbaik yang saya dapatkan adalah kesempatan untuk berpartisipasi dalam Singapore Fashion Week untuk menampilkan debut koleksi perdana saya ini.

photo-2

Q: Boleh dijelaskan sedikit mengenai koleksi debut kamu?

A: Koleksi yang kuberikan nama “Different” terinspirasi dari tipe kepribadianku – INTJ, yang menunjukkan kekuatan dan sifat independen serta kesetaraan gender dengan pria. Tampilan dari koleksi desain kali ini, menunjukkan sebuah kekuatan untuk melindungi sisi lembut yang saya miliki, dalam hal ini siluet hitam yang melambangkan sisi maskulin untuk melapisi sifat feminine saya. Untuk dapat merealisasikan ide ini, saya gunakan ornament militer (army); tali, ritsleting, logam, kantong dan kompartemen ritsleting. Dapat dikatakan, bahwa desain saya ini menggambarkan sebuah perlindungan bagi emosi manusia.

Q: Apa yang kamu rasakan ketika dapat menampilkan koleksi desain di Singapore Fashion Week?

A: Saya merasakan kesenangan yang luar biasa bercampur dengan rasa gugup, dan tentunya bangga karena dapat memamerkan koleksi pertama saya di acara bergengsi seperti ini! Dukungan dari orang tua juga sangat berarti, terutama ketika mereka merasa ragu pada terhadap keputusan saya untuk berpindah program studi dari sains ke fashion design. Dosen-dosen di MDIS telah memberikan banyak bimbingan dan bantuan dalam riset dan pengembangan koleksi saya ini.

Saya percaya bahwa Indonesia memiliki potensi luar biasa untuk mengembangkan industri fashion, dengan munculnya berbagai acara fashion berskala internasional seperti Jakarta Fashion Week dan Indonesia Fashion Week, dan saya senang bisa turut ambil bagian.

Q: Setelah lulus, apakah rencana kamu kedepannya?

A: Saya ingin menerapkan keterampilan dan pengetahuan yang saya pelajari di MDIS di bidang pengembangan produk fashion dalam industri nyata.